why we get drunk..

•Oktober 10, 2010 • Tinggalkan sebuah Komentar

Sebenernya aturan d kita itu bener sih knpa kita ga boleh minum alcohol trllu bnyk,krna indonesia tuh udah panas..jadi ga alasan utk mnghangatkan diri lg..so don’t get drunk coz everythng get fault..

Military heart..

•September 21, 2010 • Tinggalkan sebuah Komentar

Don’t the meaning but made sure that I’ve got that think..wait for the next page..

EOD Equipment

•Maret 29, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

Techniques

Wheelbarrow remotely controlled bomb disposal tool.

Generally EOD render safe procedures (RSP) are a type of tradecraft protected from public dissemination in order to limit access and knowledge, depriving the enemy of specific technical procedures used to render safe ordnance or an improvised device.

Many techniques exist for the making safe of a bomb or munition. Selection of a technique depends on several variables. The greatest variable is the proximity of the munition or device to people or critical facilities. Explosives in remote localities are handled very differently from those in densely-populated areas.

Contrary to the image portrayed in modern day movies, the role of the Bomb Disposal Operator is to accomplish their task as remotely as possible. Actually laying hands on a bomb is only done in an extremely life-threatening situation, where the hazards to people and critical structures can’t be lessened.

Ammunition Technicians have many tools for remote operations, one of which is the RCV, or remotely controlled vehicle, also known as the “Wheelbarrow“. Outfitted with cameras, microphones, and sensors for chemical, biological, or nuclear agents, the Wheelbarrow can help the Technician get an excellent idea of what the munition or device is. Many of these robots even have hand-like manipulators in case a door needs to be opened, or a munition or bomb requires handling or moving.

The first ever Wheelbarrow was invented by Lieutenant-Colonel ‘Peter’ Miller[3] in 1972 and used by Ammunition Technicians in the battle against Provisional Irish Republican Army IED’s.

Also of great use are items that allow Ammunition technicians to remotely diagnose the innards of a munition or IED. These include devices similar to the X-ray used by medical personnel, and high-performance sensors that can detect and help interpret sounds, odors, or even images from within the munition or bomb.

Once the technicians determine what the munition or device is, and what state it is in, they will formulate a procedure to disarm it. This may include things as simple as replacing safety features, or as difficult as using high-powered explosive-actuated devices to shear, jam, bind, or remove parts of the item’s firing train.

Preferably, this will be accomplished remotely, but there are still circumstances when a robot won’t do, and a technician must put themself at risk by personally going near the bomb. The Technician will don a specialized suit, using flame and fragmentation-resistant material similar to bulletproof vests. Some suits have advanced features such as internal cooling, amplified hearing, and communications back to the control area. This suit is designed to increase the odds of survival for the Technician should the munition or IED function while they are near it.

Rarely, the specifics of a munition or bomb will allow the Technician to first remove it from the area. In these cases, a containment vessel is used. Some are shaped like small water tanks, others like large spheres. Using remote methods, the Technician places the item in the container and retires to an uninhabited area to complete the neutralization. Because of the instability and complexity of modern bombs, this is rarely done.

After the munition or bomb has been rendered safe, the Technicians will assist in the removal of the remaining parts so the area can be returned to normal.

All of this, called a Render Safe Procedure, can take a great deal of time. Because of the construction of devices, a waiting period must be taken to ensure that whatever render-safe method was used worked as intended. While time is usually not on the EOD Operator’s side, rushing usually ends in disaster.

EOD US Army

•Maret 29, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

United States EOD history

The United States War Department felt the British Bomb Disposal experience could be a valuable asset, based on reports from U.S. Army, Navy, and Marine Corps observers at Melksham Royal Air Force Base at Wiltshire, England in 1940. The next year, the Office of Civilian Defense (OCD) and War Department both sponsored a bomb disposal program, which gradually fell under military governance due to security and technical reasons. OCD personnel continued to train in UXB reconnaissance throughout the war. After the attack on Pearl Harbor, the British sent instructors to Aberdeen Proving Ground, where the U.S. Army would inaugurate a formal bomb disposal school under the Ordnance Corps.

Lt. Col. Geoffrey Yates (RE) and his British colleagues also helped establish the USN Mine Disposal School at the Naval Gun Factory, Washington, D.C. Not to be outdone, the U.S. Navy, under the command of Lieutenant Commander Draper L. Kauffman (who would go on to found the Underwater Demolition Teams—better known as UDTs or the U.S. Navy Frogmen), created the USN Bomb Disposal School at University Campus, Washington, D.C. U.S. Ordnance and British Royal Engineers would forge a partnership that worked quite effectively in war—a friendship persisting to this day.

1942 was a banner year for the fledgling EOD program. U.S. Army Lt. Col. Thomas Kane, who began in 1940 as a Bomb Disposal Instructor in the School of Civilian Defense, traveled with eight other troops to the UK for initial EOD training. Kane took over the US Army Bomb Disposal School at Aberdeen Proving Ground. Three members of Kane’s training mission later served as Bomb Disposal squad commanders in the battlefield: Ronald L. Felton (12th Bomb Disposal Squad Separate) in Italy, Joseph C. Pilcher (17th Bomb Disposal Squad Separate) in France and Germany, and Richard Metress (209th Bomb Disposal Squad Separate) in the Philippines Islands. Captain Metress and most of his squad were killed in 1945 while dismantling a Japanese IED.

Graduates of the Aberdeen School formed the first Army Bomb Disposal companies, starting with the 231st Ordnance Bomb Disposal Company. The now-familiar shoulder emblem for Army EOD Technicians, a red bomb on an oval, black background was approved for them to wear. Following initial deployments in North Africa and Sicily, U.S. Army commanders registered their disapproval of these cumbersome units. In 1943, companies were phased out, to be replaced by mobile seven-man squads in the field. In 1944, Col. Thomas Kane oversaw all European Theater Bomb Disposal operations, starting with reconnaissance training for the U.S. forces engaging the Germans on D-Day. Unfortunately, the Pacific Theater lacked a similar administration.

Late in 1942, the first US Navy EOD casualty was recorded. Ensign Howard, USNR, was performing a render-safe procedure against a German moored mine when it detonated. Only a few months later, the first two Army EOD fatalities occurred during the Aleutian Islands Campaign. While conducting EOD operations on Attu Island, Lt. Rodger & T/Sgt. Rapp (commander and NCOIC of the 5th Ordnance Bomb Disposal Squad) were fatally injured by unexploded ordnance.
U.S. Navy explosive ordnance disposal (EOD) divers.

Overall, about forty Americans were killed outright performing the specialized services of bomb and mine disposal in World War II. Scores more were maimed or injured during combat operations requiring ordnance support. At Schwammanuel Dam in Germany, two bomb disposal squads acting as a “T Force” were exposed to enemy mortar and small arms fire. Captain Marshall Crow (18th Squad) took serious wounds, even as his party drove German defenders from their positions.

Ironically, the only major ordnance attack against the continental U.S. would be handled by the 555th Parachute Infantry Battalion, who dealt with the Japanese Fu-Go balloon bomb menace in 1945. The all-black 555th “Smokejumpers” were trained by ordnance personnel to defuse these incendiary bombs before they could kill civilians or start forest fires.

Following the war, U.S. bomb disposal technicians continued to clear Nazi and Japanese stockpiles, remove UXO from battlefields, while training host nation (HN) troops to do these tasks. This established a tradition for U.S. EOD services to operate during peace as well as war.

Colonel Kane remained in contact with EOD until his retirement in 1955. He urged reforms in the bomb disposal organization and training policy. Wartime errors were rectified in 1947 when Army personnel started attending a new school at Indian Head, Maryland, under U.S. Navy direction. This course was named the Explosive Ordnance Disposal Course, governing training in all basic types of ammunition and projectiles.

1947 also saw the Army Air Corps separate and become the U.S. Air Force, gaining their own EOD branch. That same year, the forerunner of the EOD Technology Center, the USN Bureau of Naval Weapons, charged with research, development, test, and evaluation of EOD tools, tactics and procedures was born. 1949 marked the official end of an era, as Army and Navy Bomb Disposal squads were reclassified into Explosive Ordnance Disposal units.

In 1953, reflecting the trend in name changing, the EOD School formally became the Naval School of Explosive Ordnance Disposal (NAVSCOLEOD). Two years later, the Army Bomb Disposal School would close, making Indian Head the sole Joint Service EOD School in the U.S., though currently NAVSCOLEOD has relocated to Eglin AFB FL.

The current, most recognizable distinctive item of wear by EOD Technicians, affectionately referred to as the “crab”, began uniform wear as the Basic EOD Qualification Badge in 1957. The Master Badge would not appear until 1969. (See picture below.)

On 31 March 2004, the U.S. Army EOD Headquarters at Fort Gillem, Georgia dedicated its new building to Col. Thomas J. Kane (1900–65). Whether Kane Hall remains after the Bush Administration’s recent base closure announcement remains to be seen

EOD Royal Army

•Maret 29, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

EOD

In the United Kingdom, EOD Operators are held within all three Services, the most well known being the Ammunition Technicians of the Royal Logistic Corps. Each Service deals has differing responsibilities for UXO, however they will often work closely on operations. Ammunition Technicians deal with the more complicated areas of bomb disposal namely improvised explosive devices (IEDs). Ammunition Technicians are also experts in chemical, biological, incendiary, radiological (“dirty bombs”), and nuclear weapons. They provide support to VIPs, help civilian authorities with bomb problems, teach personnel from all three services about bomb safety, and a variety of other tasks. The Royal Engineers of 33 Engineer Regiment (EOD) provide EOD support for conventional munitions on operations. Sometimes, people confuse Engineers or Sappers with Ammunition Technicians. However, while complimentary, and often working closely, they have differing skill sets with Royal Navy, RAF or RE Bomb Disposal Operators handling conventional munitions, Royal Engineers dealing providing search advice and assets and the Royal Logistic Corps providing Improvised Explosive Device Disposal. (Comment: Royal Engineers of 33 Regiment have long trained in IED disposal and clearance but operationally had not often been called upon to do this kind of work. This is not now the case with RE sappers (speaking generically rather than as a rank) handling IEDs in the Iraqi and Afghanistan theaters as well as conventional armaments. 33 Regiment Sappers are also trained in NBC warfare, incident handling etc. The main difference is that Royal Engineers are also a fighting arm – frontline soldiers who can, and do take the fight to the enemy as well as handling bomb disposal.)

All prospective Ammunition Technicians attend a grueling course of instruction at The Army School of Ammunition and the Felix Centre, UK. The timeframe for an Ammunition Technician to complete all necessary courses prior to finally be placed on an EOD team is around 36 months. Whereas the Engineer EOD training period is 8 weeks.

Ammunition Technicians, having completed their training will be posted to a variety of units involved in IEDD, EOD or plain conventional ammunition duties. Until recent times the most prestigious EOD unit in the world was 321 EOD, that has now been surpassed by 11 EOD Regiment RLC , who not only provides all the mainland IEDD capabilities, but also provides detachments for Op TELIC Iraq and Afghanistan.

[edit] PSBT

US EOD covers both on and off base calls in the US unless there is a local PSBT or “Public Safety Bomb Technician” that can handle the IED – ordnance should only be handled by the EOD experts. Also called a “Hazardous Devices Technician”, PSBTs are usually members of a Police department, although there are teams formed by fire departments or emergency management agencies.

EOD Technician SSG Mednansky

To be certified, PSBTs must attend the joint U.S. Army-FBI Hazardous Devices School at Redstone Arsenal, Alabama which is modeled on the International IEDD Training school at The Army School of Ammunition, known as the Felix Centre. This school helps them to become knowledgable in the detection, diagnosis and disposal of hazardous devices. They are further trained to collect evidence in hazardous devices, and present expert witness testimony in court on bombing cases.

[edit] UXO

Main article: Unexploded ordnance

Before bombing ranges can be re utilized for other purposes, these ranges must be cleared of all unexploded ordnance. This is usually performed by civilian specialists trained in the field, often with prior military service in explosive ordnance disposal. These technicians use specialized tools for subsurface examination of the sites. When munitions are found, they safely neutralize them and remove them from the site.

[edit] Other (training, mining, fireworks)

In addition to neutralizing munitions or IEDs, conducting training and presenting evidence, Technicians also respond to other problems. They dispose of old or unstable explosives, such as ones used in quarrying or mining, as well as old or unstable fireworks and ammunition. They escort VIPs and dignitaries. They assist specialist police units, raid and entry teams with boobytrap detection and avoidance. Another function of an EOD Operator is the conducting of post-blast investigations. The EOD Operators’ training and experience with improvised explosive devices (IEDs) make them an integral part of any bombing investigation. Another part of a Technician’s job involves supporting the government intelligence units. This involves searching all places that the high ranking government officers or other protected dignitaries travel, stay or visit.

[edit] Techniques
Wheelbarrow remotely controlled bomb disposal tool.

Generally EOD render safe procedures (RSP) are a type of tradecraft protected from public dissemination in order to limit access and knowledge, depriving the enemy of specific technical procedures used to render safe ordnance or an improvised device.

Many techniques exist for the making safe of a bomb or munition. Selection of a technique depends on several variables. The greatest variable is the proximity of the munition or device to people or critical facilities. Explosives in remote localities are handled very differently from those in densely-populated areas.

Contrary to the image portrayed in modern day movies, the role of the Bomb Disposal Operator is to accomplish their task as remotely as possible. Actually laying hands on a bomb is only done in an extremely life-threatening situation, where the hazards to people and critical structures can’t be lessened.

Ammunition Technicians have many tools for remote operations, one of which is the RCV, or remotely controlled vehicle, also known as the “Wheelbarrow”. Outfitted with cameras, microphones, and sensors for chemical, biological, or nuclear agents, the Wheelbarrow can help the Technician get an excellent idea of what the munition or device is. Many of these robots even have hand-like manipulators in case a door needs to be opened, or a munition or bomb requires handling or moving.

The first ever Wheelbarrow was invented by Lieutenant-Colonel ‘Peter’ Miller[3] in 1972 and used by Ammunition Technicians in the battle against Provisional Irish Republican Army IED’s.

Also of great use are items that allow Ammunition technicians to remotely diagnose the innards of a munition or IED. These include devices similar to the X-ray used by medical personnel, and high-performance sensors that can detect and help interpret sounds, odors, or even images from within the munition or bomb.

Once the technicians determine what the munition or device is, and what state it is in, they will formulate a procedure to disarm it. This may include things as simple as replacing safety features, or as difficult as using high-powered explosive-actuated devices to shear, jam, bind, or remove parts of the item’s firing train.

Preferably, this will be accomplished remotely, but there are still circumstances when a robot won’t do, and a technician must put themself at risk by personally going near the bomb. The Technician will don a specialized suit, using flame and fragmentation-resistant material similar to bulletproof vests. Some suits have advanced features such as internal cooling, amplified hearing, and communications back to the control area. This suit is designed to increase the odds of survival for the Technician should the munition or IED function while they are near it.

Rarely, the specifics of a munition or bomb will allow the Technician to first remove it from the area. In these cases, a containment vessel is used. Some are shaped like small water tanks, others like large spheres. Using remote methods, the Technician places the item in the container and retires to an uninhabited area to complete the neutralization. Because of the instability and complexity of modern bombs, this is rarely done.

After the munition or bomb has been rendered safe, the Technicians will assist in the removal of the remaining parts so the area can be returned to normal.

All of this, called a Render Safe Procedure, can take a great deal of time. Because of the construction of devices, a waiting period must be taken to ensure that whatever render-safe method was used worked as intended. While time is usually not on the EOD Operator’s side, rushing usually ends in disaster.

[edit] EOD Equipment
A bomb manipulator of the German Army

“Pigstick” is a British Army term for the waterjet disrupter commonly deployed on the Wheelbarrow remotely operated vehicle against IRA bombs in the 1970s. The pigstick is a device that disables improvised explosive devices (IEDs). It fires an explosively-propelled jet of water to disrupt the circuitry of a bomb and thereby disable it with a low risk of detonation. The modern pigstick is a very reliable device and fires many times with minimal maintenance. It is now used worldwide. It is about 485 mm long, weighs 3 kg. It is made of metal, and can be mounted on a remotely operated vehicle (ROV). These factors make it a very effective, safe way to disarm IEDs. The “Pigstick” is also known as the PAN (Percussion Actuated Neutralizer), or just water cannon

US ARMY CORPS OF ENGINEERING

•Maret 15, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar

 

 

 

Daftar Isi :

 

-          The United States Army Corps Of Engineers ( USACE )

 

-          Organisasi Corps

 

-          Mission

 

-          Military Program Office

 

-          Service The Public

 

-          US Army Engineer School

 

-          US Army Corps Of Engineer Brief History

 

 

 

 

 

 

 

 

THE UNITED STATES ARMY CORPS OF ENGINEERS ( USACE )

Terbentuk dari kurang lebih 34.600 pegawai negeri sipil dan 650 personel militer. Personil militer dan sipil kami ,ilmuwan  dan beberapa personil yang mempunyai keahlian khusus bekerja sama sebagai satu kesatuan dalam bidang tekhnik dan penanganan lingkungan .

Kegiatan kerja kami dalam bagian besar meliputi ahli Biologi , Teknik , ahli Geologi ,ahli Hidrologi ,penanganan dan pengelolaan sumber daya alam dan beberapa keahlian professional yang tergabung dalam satu bagian penting di Angkatan Darat.

Misi kami adalah penyediaan peningkatan kualitas ,pelayanan tehnik yang responsibel kepada negara meliputi :

-          Perencanaan , desain ,pembangunan dan pengoperasian sumber daya air dan beberapa proyek sipil lainnya ( Navigasi ,Penanggulangan banjir ,Perlindungan lingkungan ,dan respon penanganan bencana alam )

-          Desain perencanaan dan manajerial dari Konstruksi fasilitas militer Angkatan Darat dan Angkatan Udara ( Konstruksi Militer )

-          Penyediaan desain dan manajemen konstruksi yang mendukung untuk satuan pertahanan dan Agensi Federal ( Interagency and International Services )

-          Pelaksanaan fungsi tekhnik zeni terkait dengan pelayanan kepada publik sesuai aturan yang ditetapkan oleh pemerintah.

 

Dewasa ini USACE telah menyediakan Insinyur ,Ilmuwan ,Spesialis Perumahan dan Jasa Tenaga Administrasi untuk memenuhi kebutuhan akan personel untuk keamanan nasional ,darurat dan rekrutmen nasional lainnya.

 

ORGANISASI CORPS

THE CHIEF OF ENGINEER AND COMMANDER , USACE

Direktorat Corps Zeni atau USACE telah membentuk suborgannisasi dan membedakan garis komando serta tanggungjawab jabatan sesuai kebutuhan. Sebagai perwia staf di Pentagon  ,Direktur berfungsi sebagai penanggungjawab dan pembina dari Angkatan Darat dalam hal tekhnik ,topografi dan penyediaan perumahan Angkatan Darat dan Udara serta program teknik lainnya keluar.

Sebagai komandan dari US Army Corps Engineers , Direktur juga merupakan salah sattu unsur pimpinan di Angkatan Darat dalam hal urusan agensi tekhnik sipil terbesar ,pusat desain dan manajemen konstruksi di Amerika. USACE juga  menentukan kebijakan dan panduan serta arah perencanaan untuk beberapa tugas diluar bantuan militer.

Staf USACE sedang melaksanakan asistensi tekhnik zeni

 

USACE HEADQUARTERS

USACE di dalam organisasinya terdiri dari Badan Ekskutif Corps dimana di dalamnya terdiri dari 17 Staf utama dalam direktorat.. Direktorat ini berlokasi di Washington DC , dimana menentukan kebijakan dan perencanaan arah kegiatan Corps dalam semua bagian organisasinya.

DIVISION and DISTRICT

USACE mengorganisasi atau membentuk corps berdasarkan letak geografis Negara  menjadi 8 Divisi di Amerika dan 41 distrik secara sub ordinat di luar bagian Amerika ,seperti Asia dan Eropa. Distrik distrik di luar Amerika ini menangani proyek-proyek Zeni di seluruh dunia. Perlu diketahui bahwa divisi dan distrik ini dibentuk dan dibedakan berdasarkan wilayah kerja yang vital dan benar-benar berproduksi bukan berdasarkan Negara bagian atau propinsi maupun daerah militer sehingga dalam setiap kegiatannya Corpz Zeni lebih efektif ,tepat guna dan tidak mengalami kesulitan . Seperti contoh adalah pada 24 Januari 2004 telah dibentuk Divisi ke-9 dengan 4 distrik di dalamnya untuk mendukung operasi di Iraq dan Afganistan.

 

 

THE CORPS LABORATORIES

Pusat penelitian Corps Zeni milik direktorat disebut Engineer Research and Development Center (ERDC) suborganisasi ini juga merupakan Komando Utama dari direktorat dalam hal penelitian dan pengembangan teknologi Zeni. ERDC ini terdiri dari 8 laboratorium penelitian yang mempunyai kemampuan masing-masing yang unik. Dan penelitiannya meliputi :

-          Pemetaan dan Landscapping serta Analisa Permukaan Tanah.

-          Desain Infrastruktur ,Konstruksi ,Operasi dan Perawatan / Pemeliharaan.

-          Tekhnik Struktural.

-          Tekhnik pengelolaan daerah dingin dan es.

-          Tekhnik Hidraulik dan pengembangan daerah pantai.

-          Pemeliharaan dan Peningkatan Lingkungan.

-          Tekhnik Geodesi atau Ilmu Bumi.

-          Tekhnik Komputerisasi tingkat tinggi dan Informasi.

Proses penelitian dan studi perairan sungai

 

BADAN SUBORGANISASI USACE

Di dalam korps Zeni ini sendiri yang berdiri di bawah naungan USACE ada beberapa Subdirektorat diantaranya :

1.      Huntsville , US Army Engineering and Support Center ( CEHNC ) :

Melaksanakan pelayanan Tekhnik dan perbaikan tekhnik ,manajemen proyek dan programming , Manajemen Konstruksi ,dan Manajemen Inovatif Kontraktoring ,untuk kepentingan nasional dan maupun swasta yang diatur dalam skup tertentu oleh elemen corps yang lain.

Pusat Asistensi Tekhnik Zeni ini secara spesial merupakan pusat pengaturan semua kegiatan dan dasar pembentukan USACE. Misi The Hunstville Center antara lain meliputi program nasional dan internasional yang mencakup dan membutuhkan :

-          Fasilitas terintegrasi  yang meliputi geografis Negara secara keseluruhan.

-          Standarisasi , Adaptasi Multiple Site ,atau Transfer Teknologi.

-          Struktur Manajemen Terpusat untuk kontrol efektifitas dari program pengembangan ,koordinasi dan eksekusi keputusan.

-          Melaksanakan asistensi pelayanan yang tidak dilakukan oleh elemen Corps lain di Angkatan Darat seperti Fungsi Penjinakan Bahan Peledak.

 

 

 

 

2.      Transatlantic Programs Center ( CETAC ) :

Melaksanakan program pemerintah Amerika dan kebijakannya yang bersifat ke dalam negeri maupun luar negeri dalam setiap pekerjaan fungsional zeni.

3.      Finance Center ,USACE ( CEFC ) :

Melaksanakan kegiatan Akutansi dan financial di dalam Direktorat yang mengatur semua keuangan di Corps Zeni Angkatan Darat.

4.      Humpreys Engineer Center Support Activity ( CEHEC )

Melaksanakan  fungsi Administratis dan Dukungan Operasional untuk Direktorat Zeni Pusat dan satuan lapangan di bawahnya secara keseluruhan.

5.      Marine  Design Center ( CEMDC ) :

Melaksanakan Manajemen  proyek meliputi Perencanaan , Tekhnik ,dan koontrak pembuatan Tekhnik Perkapalan untuk mendukung Korps , Angkatan Darat dan pengerjaan proyek pengadaan sumber daya air serta dukungan Konstruksi Militer dengan kapasitas dalam keadaan darurat atau mobillisasi nasional yang berhubungan dengan kelautan.

Pusat Penelitian Teknologi Kelautan milik USACE ini adalah salah satu bagian dari corps yang memiliki kemampuan dalam pengembangan dan aplikasi strategi inovasi dan teknologi untuk tekhnik dan arsitektur kelautan. Disingkat MDC ,ini juga menyediakan kemampuan manajemen proyek dalam mendukung USACE ,Angkatan Darat dalam pelaksanaan proyek pengadaan sumber daya air di masa damai ,dan juga konstruksi militer dalam kapabilitas mobilisasi nasional maupun keadaan darurat.

MDC ini sendiri juga melaksanakan manajemen proyek meliputi perencanaan ,tekhnik dan pembangunan manajemen kontrak untuk perkapalan yang berkaitan dengan Angkatan Darat. MDC dalam pekerjaannya meliputi :

-          Pembelajaran Staf

-          Pembelajaran Studi ,analisa dan pengembangan aplikasi kelautan.

-          Manajemen kontrak.

-          Survey kerusakan kondisi kelautan.

-          Sistem desain otomatis seleksi material kelautan.

-          Pengembangan metode konstruksi kelautan.

-          Penyiapan rencana kontrak dan spesifikasi.

-          Konseptual desain dan interatife.

-          Perbaikan dan rehabilitasi perkapalan.

-          Pengembangan energy perkapalan

-          Pembelajaran tekhnik hidrostatis ,hidrodinamis ,berat dan momen.

-          Desain structural dan surveillance.

-          Penelitian control polusi.

-          Pengembangan system elektrik dan vessel.

-          Pengembangan rencana desain konseptual dan penekanan biaya produksi dalam teknologi kelautan.

6.      Institute for Water Resources ( IWR)

Melaksanakan pekerjaan sipil di dalam Direktorat Pekerjaan Sipil dan sub Direktorat USACE yang lain dengan mengembangkan dan mengaplikasikan metode Evaluasi perencanaan yang baru , kebijakan dan penyediaan data dalam mengantisipasi perubahan kondisi sumber daya air.

7.      294th Engineer Battalion

Melaksanakan dan mendistribusikan serta mengimplementasikan kemampuan tekhnik zeni dalam pelaksanaan bantuan perang ,penanggulangan bencana alam ,stabilitas dan dukungan operasional sesuai yang dibutuhkan termasuk di dalamnya Asistensi Tekhnik di dalam aspek pendistribusian dan kelistrikan. Dan batalyon ini juga melaksanakan pengaturan sumber daya listrik , air dan lain lain dalam perang.

8.      REAL ESTATE ( Pemukiman/ Perumahan )

 

Direktorat Perumahan USACE ,bertugas melaksanakan manajerial secara menyeluruh dalam pelayanan  penyediaan perumahan ( perencanaan dan control ,manajemen perumahan ,dan pembukaan lahan ) untuk Angkatan Darat dan Angkatan Udara serta departemen federal lainnya apabila diminta.

Direktorat ini juga juga melaksanakan pengaturan terhadap CREST ( Contingency real Estate Support Team ) ,dimana dalam pekerjaannya terdapat pelatihan militer terhadap prajurit maupun pegawai negeri sipil secara terpadu sehingga bias melaksanakan pelayanan pembuatan perumahan selama operasi kontijensi. Dan CREST juga melaksanakan pekerjaan pada saat terjadi situasi darurat nasional. Direktorat ini juga merupakan badan ekskutif dari Dephan dalam rekrutmen program fasilitas ,program kepemilikan rumah bagi seluruh prajurit Angkatan Bersenjata dan program Relokasi nasional.

 

 

 

Program pelaksanaan asistensi tekhnik zeni dalam hal perumahan

MISSIONS

THE UNITED STATES ARMY CORPS OF ENGINEERS ( USACE ) Melayani Angkatan Bersenjata dan Negara dengan melaksanakan penyediaan pelayanan asistensi Tekhnik vital dan berkapabilitas , juga sebagai pelayan masyarakat yang sesuai spectrum operasi dalam keadaan damai dan perang untuk kepentingan nasional.

Misi dari corps ini dikelompokkan dalam 5 spectrum area :

  1. Sumber daya air
  2. Lingkungan Hidup
  3. Infrastruktur
  4. Keamanan Dalam Negeri
  5. Operasi Perang

 

 

 

 

 

Gambar bagan spectrum misi USACE

 

Kapabilitas ini sangat komplemen dan berkaitan satu sama lain. Sebagai contoh , Pekerja atau personil yang mempunyai keahlian di bidang Sumber Daya Air juga diikutsertakan dalam mendukung Operasi Perang di Iraq dan Afganistan untuk mengaplikasikan keahlian mereka.Dalam misinya ada beberapa hal yang dilakukan oleh corps zeni antara lain :

MISI PENYEDIAAN SUMBER DAYA AIR

Dalam mendukung kebutuhan Negara  ,maka dibutuhkan pembangunan relativitas ,aliansi atau gabungan dalam penyediaan komprehensif ,basic system ,sustansibel dan solusi terintegrasi untuk kebutuhan sumber daya air baik dalam skala nasional maupun internasional.

Dari beratus-ratus sungai ,danau , tanah basah dan bermil-mil garis pantai ,Amerika cukup beruntung untuk memiliki sumber daya air yang cukup melimpah. Sebagai sebuah Negara kesatuan maka kita menganggap ini adalah anugrah dan menghargainya sebagai kekayaan alam baik dilihat dari keindahannya , maupun dari berbagai hal dimana ini memenuhi kebutuhan hidup kita sebagai manusia. Dan faktanya dimana sumber daya ini juga merupakan pendukung habitat bagi ribuan spesies tanaman,ikan dan kehidupan liar lainnya.

Corps zeni ini cukup bangga untuk dapat mengemban tanggung jawab sebagai salah satu instansi yang merawat sumber daya air ini. Walaupun seharusnya ini adalah program dari Pekerjaan Sipil  ,corps ini telah mempunyai kapasitas tersendiri dalam penanganan berbagai masalah yang berkaitan dengan sumber daya ini seperti Perlindungan bibir pantai, penanganan banjir ,penanganan Sumber Tenaga berpenggerak air, Navigasi Air dan Pembangunan Pelabuhan ,Sarana rekreasi dan suplai air bersih.

MISI LINGKUNGAN HIDUP

Mempunyai tugas untuk melaksanakan asistensi energy dari lingkungan hidup, dalam mengembangkan kemampuan dan misi dunia dan mengamankan masa depan maka Corps Zeni Angkatan Darat Amerika mempunyai misi lingkungan hidup yang terbagi dalam dua bagian besar yaitu Perbaikan Lingkungan Hidup dan Pengendalian Pengunaan Lingkungan hidup. Dalam pelaksanaannya hal ini berpedoman pada Prinsip Operasional Pengendalian Lingkungan Hidup ,dimana tetap membantu kita dalam hal guna secara ekonomi dan nilai kestabilan lingkungan.

Corps ini telah mendukung dan mengatur berbagai macam program lingkungan hidup , seperti contohnya melaksanakan pembersihan lahan di sekitar  instansi militer yang telah banyak tercemar oleh limbah beracun dari industri militer dan pembuangan sisa bahan peledak untuk mempertahankan kstabilan lingkungan tanah basah dan beberapa spesies yang tidak berbahaya. Beberapa contoh nyata program ini antara lain : Restorasi Ekosistem ,Perawatan  Penggunaan Site Pertahanan ,Pengendalian Lingkungan Hidup ,Pendanaan EPA ,Sterilisasi Ladang Ranjau ,Perawatan Pengunaan Site Program Pengobatan ,Penugasan Perbaikan 2005 ,dan Regulasi Lingkungan.

MISI INFRASTRUKTUR

Melaksanakan Pembangunan dan mendukung fasilitas infrastruktur penting untuk Misi Global Militer ,Negara dan peningkatan objek Pengamanan.

Saat ini semua ditangani dari program Pekerjaan Sipil dan Konstruksi Militer , dan Korps ini mempunyai tanggung jawab terhadap Infrastruktur Negara yang mempunyai nilai Jutaan Dollar.  Contohnya  ,sebagai bagian dari Corps Zeni dalam penanganan masalah Sumber Daya Air maka Corps Ini juga melaksanakan perawatan secara langsung dan pengontrolan 609 dam ,perawatan dan pengoperasian 257 kunci navigasi  dan mengoperasikan 75 fasilitas generator hidroelektrik dimana jumlahnya adalah 24% dari Hidropower Nasional, dan merupakan 3% dari seluruh total listrik yang dibutuhkan. Ini menunjukkan bahwa hal ini merupakan investasi yang signifikan dalam pengadaan sumber daya air.

Sebagai bagian dari program Konstruksi Militer maka corps ini mempunyai konstribusi dalam misi pertahanan Negara dengan mendirikan Communities of Excellence dimana kekuatan Angkatan Darat Amerika dapat diproyeksikan secara riil ke seluruh dunia. Pekerjaan disini meliputi pembangunan fasilitas pertahanan dan latihan ,barak ,Ruang makan ,Rumah Sakit dan Pusat Arsitek Angkatan darat ,Manajemen kontruksi dan pembangunan perumahan Angkatan Udara  ,dan juga pembangunan fasilitas lain seperti tempat rekreasi dan pertemuan.

Dalam pelaksanaannya untuk membangun dan merawat bangunan sipil maupun militer ,maka didirikan juga Research and Development Community dimana secara simultan melaksanakan pengembangan jenis konstruksi baru ,pengoperasian dan perawatan teknologi dan program untuk meningkatkan efektifitas dan ketahanan fasilitas yang digunakan sampai waktu mendatang.

MISI HOMELAND SECURITY

Melaksanakan kemampuan USACE dalam memberikan misi keamanan dalam negeri ,termasuk di dalamnya melindungi infrastruktur penting dan secara simultan melindungi dari bahaya limbah yang mengancam kelestarian lingkungan hidup di dalam negeri.

Dewasa ini , corps Zeni meningkatkan dan menyiapkan kemampuan manajemen yang berkesinambungan untuk interaksial jaringan dalam pengamanan dalam negeri. Dampak dari hal ini terlihat faktanya ,corps Zeni telah membentuk Office of Homeland Security ,yang bekerja untuk menangani program manajemen darurat dan program perancangan pengembangan infrastruktur nasional.

Berdasarkan rencana keamanan di atas  ,maka diadakan  perlindungan ,penelitian dan pengembangan penanganan bencana alam dan respon cepat terhadap kemungkinan bencana alam , US Army corps Zeni ini  mampu melaksanakan penyelamatan ratusan hidup manusia dan jutaan dollar jika terjadi kerusakan dan kehancuran akibat bencana alam. Corps ini juga bertekad untuk mengurangi dampak dari bencana alam ini baik dari manusia ,komunitas ,ekonomi dan lingkungan hidup tentunya.

MISI OPS PERANG

Melaksanakan pembinaan dan peningkatan serta pelaksanaan kemampuan dan structural USACE dalam mendukung dan membantu Strategi Pertahanan nasional dan Strategi Militer Nasional secara efektif dan adaptif.

Pencetusan kelahiran atau pembentukan US Army Corps Zeni ini terjadi pada saat pertempuran Revolusi Amerika di Bunker Hill , dimana pada saat itu corps ini yang terdiri dari sipil dan tentara selalu dipakai di garis depan dan menjadi salah satu bagian terpenting dalam peperangan. Corps ini secara profesionalisme melaksanakan berbagai dukungan baik secara langsung maupun tidak langsung di dalam pertempuran. Corps ini banyak membangun bangunan infrastruktur Angkatan Darat dan mengkader tentara Angkatan Udara dengan kemampuan Zeni. Corps Zeni ini juga membangun dan mengatur pelabuhan darurat dan system navigasi guna mendukung penyaluran logistik penting dan material lain secara efektif lewat laut. Corps ini juga melakukan penelitian dan pengembangan fasilitas yang membantu mengembangkan metode baru dalam bidang penyaluran logistic ,penentuan ,penghitungan dan perawatan batas Negara , analisa terrain atau kontur tanah dan pemetaan.

Corps Zeni ini juga mendukung dan membantu secara langsung di garis depan ,dengan bantuan teknik lapangan dan pelatihan anggota militer lainnya untuk pelaksanaan pekerjaan zeni. Anggota militer yang sudah dilatih ini dinamakan Tim Aju Pembantu Zeni dimana dalam pekerjaannya membantu prajurit zeni dalam memberikan bantuan secara langsung di lapangan , atau bahkan setelah operasi dapat diberdayakan dalam satuan masing-masing untuk melaksanakan pekerjaan yang berhubungan dengan asistensi zeni. Dan intinya Corps Zeni ini secara professional  memberikan bantuan baik berupa tekhnik dan kemampuan baik dalam bidang teknologi militer maupun teknik sipil untuk mendukung prajurit di garis depan seperti misalnya pembangunan pemukiman sementara ,kontraktor pekerjaan militer ,pemetaan ,Konstruksi bangunan militer ,suplai logistic terpadu dan semua yang membutuhkan kemampuan tekhnik diluar dari disebutkan tadi.

Di bawah ini akan dijelaskan bantuan zeni dalam operasi militer secara lebih detil.

 

PROGRAM-PROGRAM USACE DALAM OPSMIL

 Simbol  USACE dimana bintang 3 merupakan pangkat Direktur di Pentagon.

WARFIGHTING ( Satu Team ,Relevan ,Siap ,Responsif ,dan Mampu )

Itulah semboyan  sebagai corps Zeni ,sebagai salah satu kesatuan dalam Angkatan Darat dan merupakan bagian besar dalam tubuh Angkatan Darat sendiri ,US Army Corps Zeni ini memainkan peranan penting dalam system Pertahanan Nasional dengan menyediakan asistensi kemampuan Tekhnik , Konstruksi ,dan pelayanan Manajemen Lingkungan Hidup bagi Angkatan Darat ,Angkatan Udara dan Agensi Pemerintah lainnya serta pemerintahan luar negeri. Pekerjaan pekerjaan ini meliputi perencanaan ,perancangan ,pembangunan dan pemberian bantuan dalam fasilitas kepada prajurit dalam pelayanan militer terpadu , mulai dari fasilitas rekruitmen sampai dimana mereka bergabung dengan militer seperti tempat tinggal,tempat latihan,dan bekerja.

Saat prajurit sedang melaksanakan operasi Perang , corps Zeni melaksanakan kemampuan dalam mendukung mobilisasi dan bantuan pengiriman logistic kepada prajurit. Beberapa bantuan militer corps Zeni di garis depan  antara lain menyediakan konstruksi base camp ,perlindungan terpadu ,asistensi perbaikan fasilitas ,perbantuan lapangan kontijensi ,system pengairan taktis ,pemetaan operasional ,asistensi pembangunan dan perbaikan jembatan dan lain lain.

 

 

Pelaksanaan asistensi bantuan militer di lapangan.

Di dalam pelaksanaan asistensi secara langsungnya corps zeni melaksanakan Program Konstruksi Militer , dan Program Pekerjaan Sipil yang relevan untuk operasi perang ,penyediaan pelatihan ketekhnikan ,dengan pengalaman kelas dunia ,penyediaan kemampuan respon dini terhadap berbagai situasi dalam spectrum pertahanan nasional. Corps ini dalam pelaksanaan tugasnya walaupun banyak menggunakan kemampuan sipil tapi tetap familiar dengan tradisi kemiliteran dan rantai komando. Kemampuan juga dikembangkan dalam pengaturan pengairan atau hidrologi dan proyek manajemen sumber daya alam berkaitan dengan taktis zeni dalam operasi perang. Dan sebagai peningkatan kemampuan maka para perwira Zeni melaksanakan tugas asistensi dalam Program Pekerjaan Sipil sehingga menerima pelatihan dan peningkatan kemampuan manajerial serta kontraktor proyek-proyek besar.

PROGRAM MANAJEMEN DALAM OPSMIL

Salah satu visi Angkatan Darat adalah mentransformasikan secara langsung Legalitas Pertahanan Negara secara konkrit ,sembari mempersiapkan unit operasional setiap saat dibutuhkan untuk perang. Misi USACE adalah melaksanakan bantuan tempur secara profesional  ,efektifitas biaya dan waktu  dalam memberikan dukungan sesuai dengan spectrum operasi banpurzi.

DIRECTORATE REAL ESTATE ( DIREKTORAT PERUMAHAN ) DALAM OPSMIL

Direktorat Pemukiman /Perumahan melaksanakan kemampuan manajerial dengan ( CREST ) Contingency Real Support Team ,dimana termasuk di dalamnya personil ahli perumahan /pemukiman yang telah menerima pelatihan militer terpadu sehingga mereka bisa melaksanakan asistensi pelayanan pembuatan perumahan sementara selama operasi kontijensi. Anggota CREST juga melaksanakan asistensi pada saat dibutuhkan selama keadaan darurat nasional.   

DIRECTORATE OF RESEARCH and DEVELOPMENT ( Direktorat Penelitian dan Pengembangan ) DALAM OPSMIL

Direktorat Penelitian dan Pengembangan Corps Zeni Angkatan Darat secara professional mengembangkan solusi terkini untuk membangun dan mengatur Angkatan Bersenjata  ,untuk memperoleh kualitas yang lebih baik ,analisa kontur dan perkembangan ,dan kemampuan survival dan pertahanan. Dalam meningkatkan kapabilitas secara global ,Corps ini juga melaksanakan pengembangan secara terpadu dan simultan kepada prajurit di garis depan.

TRANSATLANTIC PROGRAMS CENTER

Transatlantic Programs Center mempunyai tugas pokok melaksanakan penyediaan dukungan tekhnik zeni secara responsive dan berkualitas untuk memberdayakan secara maksimal kekuatan angkatan bersenjata ,agensi pertahanan ,dan badan pertahanan Negara lain yang masuk dalam aliansi. Di bawah Departemen Pertahanan , kemampuan ini terasistensi sampai ke luar negeri antara lain Afrika ,Asia ,dan Rusia.

PERAN ENGINEERING and SUPPORT CENTER , Huntsville DALAM OPSMIL

Pusat Asistensi Tekhnik Zeni ini secara spesial merupakan pusat pengaturan semua kegiatan dan dasar pembentukan USACE. Misi The Hunstville Center antara lain meliputi program nasional dan internasional yang mencakup dan membutuhkan :

-          Fasilitas terintegrasi  yang meliputi geografis Negara secara keseluruhan.

-          Standarisasi , Adaptasi Multiple Site ,atau Transfer Teknologi.

-          Struktur Manajemen Terpusat untuk kontrol efektifitas dari program pengembangan ,koordinasi dan eksekusi keputusan.

-          Melaksanakan asistensi pelayanan yang tidak dilakukan oleh elemen Corps lain di Angkatan Darat seperti Fungsi Penjinakan Bahan Peledak.

PERAN 294 th ENGINEER BATTALION ( Prime Power  ) DALAM OPSMIL

 

Keg Batalyon 294

Batalyon Zeni 294 ( Kekuatan Utama ) adalah satu satunya batalyon aktif di dalam tubuh corps Zeni Angkatan Darat Amerika Serikat ,yang bermarkas di Ft.Belvoir , VA. Batalyon Zeni 249th ini adalah satuan multi komponen terdiri dari prajurit Komponen Aktif ( AC ) and U.S Army Reserve (USAR). Batalyon ini menyediakan dan melaksanakan asistensi dukungan bantuan militer untuk perang seperti perbekalan ,air ,listrik ,bantuan non perang untuk bencana alam ,operasi bantuan dan stabilitas seperti penyediaan asistensi tekhnik dalam segala aspek sumber daya listrik dan system distribusi.

Komandan Batalyon Zeni 249th ( Prime Power ) juga merangkap jabatan sebagai Komandan Sekolah Zeni ( U.S Army Prime Power School ) yang juga berlokasi di Fort Belvoir ,VA. Sekolah Zeni ini menyelenggarakan pendidikan Kursus Produksional Prime Power ,yaitu kursus tahunan yang ditujukan untuk prajurit yang masih aktif di Angkatan Darat ,serta prajurit dari Angkatan Laut. Selama pendidikan setiap prajurit mendapatkan berbagai pelatihan tentang tekhnik Zeni dan pada saat kelulusan setiap prajurit Angkatan Darat akan mendapatkan sertifikat MOS 52E20 dan yang berasal dari Angkatan Laut akan mendapat sertifikat NEC 5633. Selama satu tahun pendidikan , pelajar akan melalui 30 semester dengan system kredit semester pelajaran teori serta ditambah pengetahuan dan keahlian yang berhubungan dengan kelistrikan termasuk di dalamnya instalasi listrik ,operasional listrik ,dan maintenance distribusi pengadaan listrik medium hingga besar. Khusus untuk kelistrikan akan mendapatkan sertifikat MOS 52E30 BNCOC dan MOS 210A WOAC.

 

 

MILITARY PROGRAMS OFFICE

Tujuan rekrutmen Laki-laki dan wanita di dalam Corps Zeni Angkatan Darat Amerika ( USACE ) merupakan personil yang direkrut untuk memenuhi tuntutan kebutuhan sebagai bagian dari Angkatan Bersenjata Amerika dalam garis besarnya. Dan secara khusus misi dari program militer ini adalah menyediakan asistensi Tekhnik Zeni ,Konstruksi ,dan Manajemen Lingkungan Hidup untuk Angkatan Darat ,Angkatan Udara dan agensi pemerintahan dalam negeri maupun luar negeri.

 

MILITARY CONSTRUCTION TRANSFORMATION

Visi dari Angkatan Darat sendiri adalah mentransformasikan langsung legalitas satuan secara konsisten, sembari meningkatkan kemampuan melaksanakan bantuan militer dalam setiap unit terpadu. Misi dari USACE adalah melaksanakan pemberian bantuan militer tekhnik Zeni kepada Angkatan Darat secara professional , secara efektif dan efisien sesuai dengan tugas dan spectrum operasional corps.

Corps Zeni Angkatan Darat mempunyai peranan penting dalam pelaksanaan transformasi tugas di Angkatan Darat antara lain sebagai pelaksana konstruksi militer dimana memastikan perawatan kualitas fasilitas dan infrastruktur di Angkatan Darat sebagai pemenuhan kebutuhan yang cukup penting berkaitan dengan kapabilitas di masa depan.

 

 

MILITARY ENGINEERING & CONSTRUCTION

Dewasa ini Corps Zeni Angkatan Darat Amerika Serikat ,telah melaksanakan berbagai konstribusi dalam visi dan misi Angkatan Darat dengan  membentuk Communities of Excellence dimana kekuatan Angkatan Darat bsa diproyeksikan secara mendunia. Pekerjaan pekerjaan dalam hal konstruksi ini antara lain meliputi :

-          Membangun fasilitas latihan , barak , ruang pertemuan ,rumah sakit dan tempat bekerja.

-          Mendesain , manajemen konstruksi dan pembangunan perumahan Angkatan Udara.

-          Membangun fasilitas harian seperti pusat rekreasi ,komisioner dan pertukaran.

-          Melaksanakan pengelolaan sumber daya alam di lingkungan reservasi militer.

-          Melaksanakan penyiapan program peningkatan restorasi lingkungan hidup di instalasi Angkatan Darat dan Angkatan Udara yang terbentuk dalam FUDS ( Formerly Used defense Sites )

-          Mengembangkan penggunaan lahan dan system manajemen untuk menyeimbangkan antara penggunaan kebutuhan latihan dan kestabilan lingkungan.

Foto pekerjaan konstruksi militer dalam proses pembangunan.

Foto fasilitas renang milik militer yang dibuat USACE.

 

ENVIRONMENTAL

Divisi Program Militer Lingkungan Hidup melaksanakan pelayanan kepada Negara meliputi manajemen superior ,desain dan pelaksanaan secara menyeluruh dalam proteksi dan pembersihan lingkungan hidup ,di antaranya :

-          Membersihkan dan mengelola daerah yang terkontaminasi limbah beracun ,limbah radioaktif dan bahan peledak.

-          Bekerja sama dengan pemerintah daerah ,pemerintah pusat ,dengan menggunakan regulasi dan hukum tentang lingkungan hidup dalam mengatasi masalah lingkungan.

-          Membatasi penggunaan dari material berbahaya dalam instansi militer.

-          Melaksanakan konservasi lingkungan hidup dan sumber budaya.

Corps ini juga mempunyai pekerjaan yang berkaitan pekerjaan sipil untuk misi pelestarian lingkungan hidup dan memastikan bahwa setiap kegiatan proyek corps ,fasilitas dan segala sesuatu yang berhubungan dengan pengelolaan lahan sesuai dengan standar pengelolaan lingkungan hidup. Program-program ini jka digaris besarkan mempunyai empat fungsi diantaranya : Konservasi , Preventiv , Restorasi dan Komplisasi. Dalam pekrjaannya Corps Zeni juga membentuk badan-badan khusus untuk memilah pekerjaan yang dilaksanakan antara lain : HTRW Center of Expertise ,Ordnance and Explosives Center of Expertise ,Base Realignment and Closure ,Brownfield.

Berikut akan dijelaskan sedikit mengenai badan-badan Sub Direktorat di bagian lingkungan hidup ini.

Base Realignment and Closure ( BRAC )

            Dalam BRAC ini sendiri melaksanakan 5 periode kegiatan yaitu pada tahun 1988 , 1991 ,1993 ,1995 dan 2005. Corps Zeni telah melaksanakan pembangunan perumahan secara terpadu di instansi Angkatan Darat dan Angkatan Udara di bawah BRAC. Corps ini juga telah melaksanakan restorasi lingkungan hidup  dimulai dari terbentuknya BRAC sendiri yang pekerjaannya diantaranya membersihkan dan mendaur ulang material berbahaya dari setiap iinstalasi militer.

Brownfield

            Brownfield sendiri adalah istilah untuk Industri komersial yang telah ditinggalkan dan tidak digunakan yang dimana untuk mengembalikannya ke kondisi semula sangat sulit. Oleh karenanya Corps ini bekerjasama dengan Agensi Perlindungan Lingkungan Hidup dan agensi federal lainnya dalam membantu suatu komunitas dimana pekerjaan mereka menangani lingkungan hidup.

 

 

 

 

Foto jembatan St.paul setelah program Brownfield.

Formely Used Defense Sites ( FUDS )

            USACE ini sendiri mengatur dan memutuskan program dari pembersihan property dimana secara langsung banyak melaksanakan kegiatan dioperasikan oleh ( D0D) Department of Defense contohnya FUDS itu sendiri.

Formerly Utilized Sites Remedial Action Program ( FUSRAP )

            USACE mengasumsikan untuk mengambil alih FUSRAP ( Formely Utilized Sites Remedial Action Program ) pada oktober 1997 dari Departemen Energi ( DOE ). DOE sendiri membentuk FUSRAP  untuk melaksanakan pembersihan dan penanggulangan kontaminasi radioaktif terhadap lingkungan ,dengan menggandeng beberapa agensi terkait seperti Manhattan Engineer District ( MED ) dan Komisi Energi Atom ( AEC ) dari tahun 1940 sampai dengan tahun 1960. FUSRAP sendiri dalam pelaksanaan pekerjaannya secara konsisten mengolah lahan dengan level uranium ,thorium ,radium yang rendah baik di atas permukaan tanah maupun di dalam tanah. Kebanyakan dari material residu radioaktif ini dihasilkan dari proses penambangan dan pengolahan uranium dan thorium yang dilakukan Negara antara tahun 1940 ,1950 dan 1960.

 

 

 

Foto kegiatan pembersihan oleh USACE di Wayne Interim Storage Site

Mendukung EPA superfund Program

            CorpsZeni ini juga mendukung kegiatan lain seperti Environmental Protection Agency’s ( EPA ) Superfund Program , dimana dibentuk oleh Kongres dengan dasar nomor jaminan hukum 96-510 , The Comprehensive Environmental Response , Compensation and Liability Act tahun 1980. Badan Legislatif juga membentuk provisi untuk Superfunds Program ini dengan menggunakan berbagai kapabilitas yang dimiliki oleh badan Federal daerah untuk melaksanakan tujuannya. EPA dan Corps Zeni sendiri telah menandatangani kerjasama pada tahun 1982 dan 1984 ,dimana berdasarkan permiintaan dari EPA kepada Angkatan Darat. Dalam perjanjian ini Corps Zeni akan memberikan bantuan manajemen desain dan kontrak konstruksi serta menyediakan asistensi tekhnik kepada EPA untuk mendukung respon pengembalian atau daur ulang lahan-lahan  yang terkena pengaruuh limbah radioaktif. Dan berdasarkan perjanjian yang telah dibuat maka corps Zeni mempunyai tanggungjawab kewajiban dalam :

-          Aktivitas Investigasi Pemulihan dan Studi Penyeimbangan Lingkungan.

-          Aktivitas Desain dan Pelaksanaan Pemulihan Lingkungan.

-          Asistensi Tekhnik kepada EPA dalam kontraktor proyek lapangan.

-          Statemen Dampak Lingkungan Hidup.

-          Perijinan Observasi Lingkungan.

-          Determinasi Legal.

-          Pengembangan Observasi Perumahan.

Department of Defense and State Memorandum of Agreement ( DSMOA )

Dibentuk oleh Dephan ( DoD ) untuk memenuhi dan melaksanakan kebutuhan Pemerintah pusat dan daerah  dalam pelaksanaan  pemulihan lingkungan secara aktif dibawah pantauan Dephan dan menggunakan program FUDS ( Formerly Used Defense Sites ). Angkatan Darat  dalam pertanggungjawabannya kepada Dephan , dalah merupakan Badan utama yang menaungi DSMOA untuk semua komponen Dephan di dalamnya. Dan USACE sendiri adalah badan ekskutif Angkatan Darat yang bertanggungjawab secara langsung di lapangan terhadap pelaksnaan kinerja DSMOA dan juga memberikan dukungan yang diperlukan oleh komponen Dephan di dalamnya.

Installation Support

The Installation Support Community of Practice terdiri dari para perwira staf  USACE yang tergabung dalam melaksanakan program manajemen dan pengawasan. Personel ISD sendiri bekerja keras untuk memastikan bahwa semua yang dikerjakan dalam instalasi USACE benar-benar mendukung pelayanan tekhnik kerja dan mempunyai kebijakan dan program kendali timbale balik yang benar. Ini meliputi semua dari proses perencanaan samapai dengan pelaksanaan bisnis USACE yang berkaitan dengan operasional zeni dan bahkan yang keluar seperti pekerjaan atau proyek sipil.

            ISD ini sendiri dibedakan atau dipilah dalam tiga cabang :

The Installation Support Policy Branch dimana melaksanakan prioritas dan determinasi strategis objektif bagi USACE. Sebagai kekuatan Angkatan Darat dalam kontraktoring utilitas program manajer , cabang ini tugasnya  mengembangkan dan mensosialisasikan segala kebijakan Angkatan Darat kaitannya sebagai acuan dalam setiap pelaksanaan tugas USACE.

The Planning and Real Property Branch diman mempunyai tanggung jawab dalam melaksanakan berbagai kegiatan yang berhubungan dengan manajemen lapangan dimana mengatur semua property Angkatan Darat seperti master planning ,manajemen terpadu ,klasifikasi konkrit ,akurasi data ,penggunaan dan disposisi serta perawatan property Angkatan Darat yang masuk dalam kategori yang sudah disahkan pemerintah. Ini juga merupakan salah satu asistensi dari Markas Besar Angkatan Darat dalam melaksanakan pengembangan kebijakan ,panduan ,implementasi lapangan dalam area yang responsible dimana nantinya akan digunakan sebagai pelaporan koordinasi terhadap pemerintah pusat baik melalui Departemen Keuangan ,CADD/GIS ,maupun departemen pemerintah lainnya yang melaksanakan pengecekan ke semua instansi pemerintah.

The Business Systems Branch adalah program manajerial yang mengatur keteraturan kerja dari ISP meliputi :

-          Sistem Fasilitas Terintegrasi/ HQIFS ( Headquarters Integrated Facilities System )

-          Sistem Informasi Ekskutif / HQEIS ( Headquarters Executive Information System )              

-          Programming Administration and Execution System ( PAX )

-          Sistem Pelaporan Penggunaan Energi Pertahanan /RADDS ( Revised Army DUERS Data System )

-          Instalasi Stasiun Pelacakan Angkatan Darat / ACTS ( Army Criteria Tracking Systems )

-          Facilities Planning Systems ( FPS )

-          Real Property Planning and Analysis Systems ( RPLANS )

ISD sendiri juga bekerja sama dengan Installation Support Offices ( ISOs ) yang secara langsung merancang penempatan setiap divisi dan kemampuannya secara regional maupun internasional dalam instalasi Angkatan Darat. Bertindak sebagai instalasi terintegrasi maka ISOs membantu ISD dalam kapabilitasnya secara bekerjasama untuk koordinasi dengan Direktorat Pekerjaan Sipil milik pemerintah. Dan selama divisi ini melaksanakan perbantuan asistensi kepada USACE ,dia juga bekerjasama dengan Departemen Manajemen Instalasi Pemerintah yang berpusat di Huntsville , Alabama dimana memberikan kesempatan pembelajaran bagi USACE dengan kemampuan-kemampuan yang banyak berkembang di luar.

 

RESEARCH and DEVELOPMENT

Direktorat Penelitian dan Pengembangan adalah merupakan bagian dari USACE yang bertugas sebagai badan hukum dan pengatur pelaksanaan kerja dari USACE Engineer Research and Development Center ( ERDC ). Direktorat ini mempresentasikan ERDC di Pentagon dan Kongres , mengenai penyediaan program panduan dan aplikasi untuk prosedur manajemen pengembangan yang dilakukan ERDC. ERDC sendiri terdiri dari delapan laboratorium penelitian yang cukup unik. Kemampuan yang didukung antara lain :

-          Topographic Engineering Center ( Pemetaan dan analisa kontur permukaan tanah )

-          Construction Engineering Research Laboratory ( Infrastruktur ,Desain ,Konstruksi ,operasional dan perawatan )

-          Geotechnical and Structure Laboratory ( Geotekhnik pertanahan dan tekhnik structural )

-          Cold Regions Research and Engineering Laboratory ( Pengolahan daerah dingin dan tekhnik pengelolaan daerah es )

-          Coastal and Hidraulic Laboratory ( Tekhnik Pengelolaan Pantai dan Hidraulik )

-          Environmental Laboratory ( Peningkatan kualitas lingkungan )

-          Information Technology Laboratory ( Tekhnologi Komputerisasi dan informasi tingkat tinggi )

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Penelitian Perairan nasional oleh USACE

 

MELAYANI MASYARAKAT ( SERVICE THE PUBLIC )

Angkatan Darat telah melaksnakan berbagai program yang pada dasarnya adalah diperuntukan bagi Negara ,dan kembali pada tujuan utama dari Angkatan Darat sendiri adalah ‘ Serve The Nation “ atau melayani Negara ,maka selama bertahun-tahun juga Angkatan Darat juga berpartisipasi dalam berbagi proyek sipil sebagai bentuk dukungan kepada masyarakat. Dewasa ini banyak misi yang dilaksanakan oleh Angkatan Darat yang meliputi infrastrukutr perairan ,manejemen restorasi dan perbaikan lingkungan ,responsive terhadap bencana alam maupun buatan ,dan pemberian bantuan tekhnik kepada Dephan maupun departemen pemerintah lainnya.

 

 

 

 

USACE juga bergabung dengan Direktorat Pekerjaan Sipil milik pemerintah yang berpusat di Washington ,D C. Untuk pekerjaannya yang berhubungan dengan proyek sipil hanya dilaksanakan di dalam negeri saja oleh USACE.

Setiap dana yang digunakan oleh USACE dalam pelaksanaan program pekerjaan sipil tidak berasal dari Dephan ,melainkan berasal dari Departemen Pengembangan Energi dan Perairan. Ditambah dengan dana dari sponsor-sponsor non pemerintah atau dalam hal ini swasta sesuai dengan perjanjian tender yang dilaksanakan baik untuk proyek khusus maupun proyek Negara ,dan tiap tahun jumlahnya mencapai 5 miliar dollar amerika dari total nilai kontrak.

Proses terbentuknya kerjasama dengan Direktorat Pekerjaan Sipil ini dimulai saat dilihat kebutuhan masyarakat akan pelayanan yang mendesak baik dari perlindungan terhadap korban banjir ,navigasi maupun maupun beberapa kebutuhan pelayanan yang mendesak diminta oleh Kongres. Dalam pelaksanaannya Kongres menyetujui semua pekerjaan sipil yang dilakukan oleh USACE jika dilihat proyek ini bergaransi dan menjamin akan berguna buat Negara. USACE sendiri dalam pengajuan ke pemerintah selalu didasarkan dua fase : yaitu pengajuan pembelajaran solusi pekerjaan dan dana ,serta yang tidak kalah penting prioritas kepentingannya terhadap kebutuhan nasional. Kebanyakan dari proyek-proyek ini diminta oleh sponsor local pemerintah daerah. Jika dalam pelaksanaannya dinilai positif dan mempunyai konstribusi bagi masyarakat maka sebelum dilaksanakan Kongres akan melaksanakan pengecekan dulu dan setelah disetujui maka diberikan ijin pengeluaran dana kepada USACE. Kebanyakan dalam pelaksanaan proyek-proyek Zeni merupakan kombinasi pendanaan dari pemerintah maupun swasta. Berdasarkan tujuan proyek tersebut USACE bisa melaksanakan proyek sampai selesai atau juga bisa mengalih kerjakan kepada pemerintah local apabila diminta dan dipandang bisa dijamin akan selesai.

NAVIGASI

Mendukung proses navigasi dengan mengatur dan mengimprovisasi jalur perairan sungai dalam pekerjaan sipil yang dilakukan oleh Corps Zeni ,sesuai hukum federal tahun 1824 ,mengacu dimana dibutuhkan keamanan di beberapa pelabuhan termasuk di dalamnya sungai Missisipi dan sungai Ohio. Mengatur jalur prosedural di atas dalam artian menjaga secara simultan kondisi perairan khususnya sungai dengan mengecek dan mempertahankan kedalaman, kelebaran, mengecek kandungan sedimentasi ,dan lain lain.

 

 

 

 

 

Pengoperasian beberapa pelabuhan di Negara bagian Amerika oleh USACE

Dewasa ini corps Zeni sudah melaksanakan pekerjaan manajerial perairan kurang lebih 19.200 km wilayah perairan sungai dengan operator sejumlah 235 di setiap stasiun yang ditempatkan. Kebanyakan perairan ini berhubungan dengan system pengelolaan sungai ,danau ,dan beberapa garis pantaidimana rata-rata digunakan untuk komersial ,pariwisata dan transportasi dimana kurang lebih 1/6 bagian dari keseluruhan transportasi antar kota di Amerika. Corps Zeni juga melakukan tugas luar berupa jasa pelayanan perawatan lebih dari 300 pelabuhan komersialdan 600 pelabuhan kecil dimana didalamnya dilaksanakan pengiriman kargo nasional yang jumlahnya mencapai 2 juta ton per tahun. Dengan lebih dari 13 juta jenis pekerjaan di Amerika maka kegiatan dan ekspor antar Negara sangatlah penting dalam ekonomi Negara. Sehingga keamanan pelabuhan dan data navigasi perairan sangatlah dibutuhkan yang kesemuanya dikelola oleh Pusat Data Navigasi Corps Zeni.       

Tidak hanya itu, dalam bidang Pertahanan Negara pelaksanaan operasi perang pun terkadang menggunakan jasa pelabuhan komersil . Dalam praktiknya pelaksanaan bantuan perang berupa pengiriman alat berat, logistic berat ,dan berbagai macam suplai menggunakan pelabuhan komersil walaupun kita juga menggunakan pelabuhan pelabuhan militer juga.

PUSAT PERBANTUAN BENCANA BANJIR.

Corps ini dalam sejarahnya juga melaksanakan perbantuan terhadap bencana banjir yaitu pertama kali pada tahun 1800 an dimana terjadi bencana banjir akibat meluapnya sungai Missisipi. Pada saat itu kita melaksanakan pekerjaan control terhadap bencana banjir dengan membangun DAM dan proyek konstruksi perairan yang lain tepatnya pada tahun 1928. Dan akhirnya pada tahun 1936 setelah dikeluarkannya undang-undang tentang penanggulangan bencana banjir ,jelas mengenai pemberian wewenang dalam mengatasi bencana banjir secara nasional.

Corps Zeni dalam pekerjaannya untuk penanggulangan bencan banjir ini meliputi pengontrolan banjir dari yang bersifat minor sampai yang bersifat mayor seperti pembangunan DAM. Dan kebanyakan dewasa ini dalam pembuatan DAM dan Irigasi untuk corps zeni sendiri tidak hanya mendapatkan proyek yang berasal dari penunjukan Negara. Akan tetapi corps zeni boleh juga mengajukan tender swasta dengan pembiayaan oleh sponsor dan pemerintah daerah ,dimana dalam pelaksanaannya corps masih mendapat kepercayaan untuk mengoperasikan 383 DAM dan Irigasi untuk penanggulangan banjir.

 

 

 

Salah satu DAM yang dibangun oleh USACE dan merupakan control kegiatan air

 

Sama dengan badan penanggulangan banjir yang lain ,kita melaksanakan pencegahan banjir dan penanggulangannya, akan tetapi kita mempunyai rekor yang cukup mengagumkan. Dimana selama 10 tahun dari tahun 1991 sampai dengan 2000 ,Pemerintah Amerika Serikat telah mengalami kerugian sekitar kurang lebih 45 miliar dollar karena bencana banjir. Dan pada periode yang sama juga , Corps zeni telah melaksanakan perbantuan dan perbaikan dari dampak banjir sampai dengan 208 miliar dollar ,dimana jumlah itu sudah sangat melebihi dan mengurangi kerusakan akibat banjir sampai dengan minus 82 % dari kerusakan yang ditimbulkan.

Dalam pelaksanaan program penanggulangan banjir ini Corps Zeni juga melaksanakan pembinaan dan perbantuan asistensi kepada Badan Manajemen Penanggulangan Banjir , Komunitas Saran Sosial ,Industri dan pemilik property perorangan agar dapat melakukan pencegahan dan penanganan banjir dini untuk mereka sendiri ,seperti regulasi perawatan zona bebas banjir ,system peringatan dan penanggulangan banjir sendiri. Akhir tahun ini corps ini telah menerima lebih dari 44.000 permintaan akan informasi banjir. Dengan melaksanakan asistensi di atas paling tidak kurang lebih 6,2 miliar dollar aset dapat terselematkan lebih dahulu apabila terjadi apa-apa.

 

PELAYANAN TERHADAP PEMBERDAYAAN LINGKUNGAN.

Restorasi Ekosistem.

Tujuan dari restorasi ekosistem adalah untuk memaksimalkan fungsi dari lingkungan  ,dan pelestarian lingkungan itu sendiri. Sejak diterapkannya National Environmental Policy Of Act 1969 ( Kebijakan Lingkungan Nasional ), perlindungan terhadap lingkungan menjadi komponen yang sangat penting dalam proses kerja pekerjaan sipil. Legalitas yang diterbitkan tahun 1990 ,tentang perlindungan lingkungan dimana salah satunya tentang proyek pengadaan sumber daya air  yang mempunyai korelasi terhadap navigasi dan penanganan banjir. Selama lebih dari sepuluh tahun terakhir , banyak telah banyak berkembang  program restorasi lingkungan dalam jumlah kecil di berbagai tempat. Salah satu yang besar adalah dibentuknya Badan Taman Nasional bekerjasama dengan Corps Zeni dalam hal restorasi hidrologi untuk daerah eveglades di Florida ,dengan pendanaan gabungan. Di dalam program ini telah memberikan keluasaan kita untuk melaksanakan aktivitas lingkungan dan restorasi sumber daya alam.

Pemberdayaan Lingkungan.

Corps Zeni Angkatan Darat Amerika juga melaksanakan proyek program manajemen lingkungan dan sumber daya alam ,manajemen habitat liar dan hutan ,monitoring kualitas perairan dan control simultan DAM dan juga bekerjasama dengan Badan Penanganan Kehidupan Liar Pusat. Dalam beberapa kasus masih juga aktif dengan berbagai proyek sampai dengan sekarang.

Pemberdayaan lingkungan ini cukup kompleks dalam pelaksanaannya kita harus bekerjasama dengan pemerintah Pusat ,Daerah , dan instansi pemberdayaan lingkungan local. Dalam pelaksanaan program pemberdayaan lingkungan ini terdiri kegiatan Preventif, Konservasi. Preventif itu sendiri meliputi pengurangan tingkat polusi ,pengurangan limbah serta penggunaan material daur ulang. Konservasi sendiri terdiri dari dua hal yang berbeda dalam manajemen sumber daya alam yaitu konservasi dan preservasi. Konservasi lebih focus pada pengelolaan lahan Angkatan Darat dalam jangka panjang. Sedangkan preservasi lebih focus pada perlindungan dan pemberdayaan sumber daya alam secara umum.

Salah satu baliho yang menunjukkan daerah yang dilaksanakan program restorasi oleh USACE

 

 

 

 

 

 

Pembersihan Kawasan Radio Aktif

Pada tahun 1997 ,Kongres telah member ijin pembentukan Formely Used Sites Remedial Action Program ( FUSRAP ) kepada Corps Zeni dari Departemen Energi. Di bawah program ini corps ,melaksanakan pembersihan Mahattan Project dan lahan Komisi Energi Atom , Lahan Militer Aktif dan Lahan Pembuangan Limbah sipil. FUSRAP sendiri berkantor cabang dan berwilayah kerja di Missouri ,Illinois ,Ohio ,Maryland ,New Jersey ,New York ,Connecticut ,Pennsylvania dan Massachusetts.

 

 

 

Kegiatan USACE dalam penanganan limbah radioaktif

 

 

PERIJINAN DAN REGULASI LAHAN BASAH DAN PERAIRAN DARAT     

Corps Zeni telah dilibatkan dalam aktivitas regulasi perairan sejak dikeluarkannya Rivers and Harbors Act pada tahun 1899. Pada saat pertama kali program ini dijalankan dtujukan untuk meningkatkan keteraturan dan kemampuan navigasi perairan darat ,walaupun dalam pelaksanaannya banyak disalahgunakan sehingga membuat perairan tercemar. Maka dibuatlah Clean Water Act pada tahun 1972 ,dimana aturan ini yang akhirnya juga mendasari kinerja corps Zeni dalam pelaksanaan penyediaan sumber daya air kaitannya untuk memenuhi kebutuhan nasional. Aspek utama dari program Regulator yang dilaksanakan oleh Corps zeni adalah terciptanya daerah perairan yang sehat dan kualified sebagai cadangan perairan Negara. Untuk pelaksanaannya corps Zeni mengacu pada Wetland Delineation Manual yang diterbitkan pada tahun 1987.

Dalam pelaksanaan pembuatan keputusan ,di kondisi tertentu yang berkaitan dengan hal ini maka Direktur Zeni mengacu pada “Semua factor adalah untuk umum “ sesuai dasar tugas pokok corps zeni disini yaitu melayani masyarakat. Corps Zeni sendiri telah merekrut kurang lebih 1.100 orang , dimana 70 % diantaranya adalah para ahli biologi dan lingkungan.

 

 

 

Pengelolaan lahan basah di beberapa wilayah oleh USACE

 

PELAYANAN RESERVASI SARANA REKREASI NASIONAL.

Corps Zeni Angakatan Darat Amerika Serikat adalah penyedia sarana rekreasi luar ruangan terbesar di Amerika. Corps Zeni mengoperasikan lebih dari 2500 area rekreasi ,tepatnya 463 proyek yang kebanyakan danau, dan kurang lebih 1800 area Taman Nasional. Disini telah terdata kurang lebih 360 juta pengunjung pertahun yang mengunjungi danau, pantai dan area lain yang dikelola Corps Zeni dimana telah menyerap 25 juta tenaga kerja dan terdiri dari 600.000 pekerjaan yang berbeda. Corps Zeni Angakatan Darat telah banyak memberdayakan daerah daratan dan perairan serta sumber daya alam yang lain dalam proyeknya. Salah satu misi Manajemen Sumber Daya Alam adalah untuk mengatur dan konservasi sumber daya alam ,konsistensi prinsip manajemen ekosistem ,yang nantinya akan menyediakan area rekreasi publik yang berkualitas dan bagus untuk masa sekarang dan masa depan. Dimana prajurit dan staf sipil kami akan memberikan pelayanan yang baik kepada pengunjung dan Negara pada umumnya.

Salah satu fasilitas rekreasi yang dibangun oleh USACE

 

RESPON KONDISI DARURAT NASIONAL.

Berdasarkan sejarah Negara , maka peran militer terutama Angkatan Darat sangat dibutuhkan dan sudah menjadi suatu kebutuhan nasional apabila terjadi suatu bencana alam nasional. Dalam beberapa tahun terakhir ini Corps Zeni telah melaksanakan penanggulangan lebih dari 30 bencana alam yang berskala nasional. Dalam setiap penanggulangan bencana alam selalu dilaksanakan kerjasama oleh semua elemen Militer dan Pemerintahan pusat maupun daerah. Corps Zeni sendiri telah melaksanakan penanggulangan bencana alam dengan dasar militer serta dasar autoritas Negara antara lain Flood Control and Coastal Emergency Act dan Stafford Disaster and Emergency Act serta Federal Emergency Management Agency ( FEMA ) dimana kesemuanya akan terbagi dalam rencana Respon Federal yang akan digunakan dalam mendukung penanggulangan bencana alam nasional.Berdasarkan aturan aturan diatas maka Angkatan Darat melaksanakan tugasnya dalam pekerjaan sipil dan misi zeni. 

Pada saat ini sangat sulit diketahui , dimana akan terjadi bencana alam berikutnya dikarenakan kondisi alam yang semakin tidak menentu. Walaupun alat deteksi bencana sudah bisa dibilang cukup canggih. Frekuensi dan sebesar apa sebuah bencana benar-benar memerlukan suatu manajemen penanganan bencana secara tanggap dan terpadu. Tantangan ini sudah merupakan termasuk dalam kondisi nasional dikarenakan bencana alam banyak menelan korban objek manusia maupun materiil yang sangat besar sehingga secara tidak langsung akan mempengaruhi stabilitas nasional.Dan informasi ini merupakan bahan kajian yang harus ditanggapi oleh satuan zeni dimana selain militer merupakan salah satu jaringan darurat Negara adalah wajib bagi tentara untuk menjaga stabilitas apapun bentuknya.

 

 

 

Penanggulangan banjir oleh USACE di salah satu Negara bagian.

 

 

RESEARCH and DEVELOPMENT ( Penelitian dan pengembangan )

Direktorat Penelitian dan Pengembangan Negara merupakan badan utama yang mempunyai bentuk hukum dalam melindungi dan memberikan dasar terhadap setiap kegiatan ERDC atau USACE Research and Development Center  yaitu salah satu subdirektorat Zeni yang bergerak di bidang penelitian dan pengembangan . Dimana dalam hal ini Dirlitbang Negara mengatur birokrasi pekerjaan ERDC di Kongres dan Pentagon ,memberikan panduan program kegiatan , mengembangkan prosedur manajemen ,dan memberikan bantuan pelatihan staf supervise kepada ERDC.

ERDC adalah bagian dari corps zeni yang bertugas melakukan tugas komando dalam hal penelitian dan pengembangan tekhnik di Angkatan Darat , yang memiliki 8 laboratorium antara lain meliputi :

-          Topographic Engineering Center ( Pemetaan dan analisa permukaan tanah )

-          Construction Engineering Research Laboratory ( Litbang desain infrastruktur ,konstruksi dan operasional dan perawatan )

-          Geotechnical and Structures Laboratory ( Geotehnik dan Struktural )

-          Cold Region Research and Engineering Laboratory ( Litbang daerah dingin atau es seperti Alaska,dan Antartika )

-          Coastal and Hydraulic Laboratory ( Litbang daerah pantai dan tekhnik hidraulik )

-          Environmental Laboratory ( Litbang lingkungan hidup )

-          Information Technology Laboratory ( Litbang tehnik komunikasi dan komputerisasi tingkat tinggi )

Dan ke public masih banyak yang dikerjakan oleh USACE dalam bentuk proyek secara langsung ,contohnya :

Hidroelectric Power

Banyak dari proyek yang dilaksanakan oleh corps zeni dalam hal navigasi dan control banjir dimana juga mempunyai fungsi sampingan ,seperti Pembangkit Listrik Tenaga Air. Corps zeni telah melakukan pekerjaan pengembangan pembangkit listrik ini dari tahun 1920 dan sampai dengan saat ini telah mengoperasikan 75 pembangkit ,dimana merupakan 3 % dari total seluruh kebutuhan listrik Negara. Sehingga merupakan suplai listrik terbesar ke 5 di dalam negeri.

 

 

 

Salah satu alat pembangkit listrik tenaga air buatan USACE

 

Shore Protection

Dengan ukuran yang begitu besar mengenai populasi penduduk yang banyak tinggal di daerah garis pantai dan danau ,dan dimana kurang lebih 75 %  penduduk amerika banyak memilih tempat berlibur di daerah pantai .Maka telah menjadi perhatian pemerintah pusat dan daerah bekerjasama dengan misi program zeni untuk melaksanakan proteksi area pantai dan danau dari kerusakan akibat badai hurricane dan badai laut lainnya.

Dalam pelaksanaan program proteksi ini ,corps zeni selalu memperhatikan factor keamanan ,ekonomis dan solusi yang dapat diterima secara alamiah dan social. Dalam beberapa kasus hal ini cukup sulit mengingat struktur dari daerah pantai itu sendiri dan fungsi pantai. Seperti contoh riil adalah pelaksanaan reklamasi pantai menggunakan pasir dimana dalam kegunaannya sangat bagus mengingat pada saat terjadi badai, pasir dapat merupakan salah satu komponen penghambat yang bisa memperkecil kerusakan daerah pesisir akan tetapi pasir ini juga akan hilang dengan cepat. Maka pada perbaikan pantai selanjutnya pengadaan pasir ini akan menjadi hal yang dilematis mengingat harga yang mahal dan membutuhkan waktu yang lama untuk reklamasi kembali. Oleh karenanya dibutuhkan tekhnik zeni sebagai alternatif perbaikan pantai. Dalam pelaksanaan pekerjaan proyek yang berhubungan dengan perbaikan daerah pantai ini biasa menggunakan dana dari pemerintah pusat melalui penunjukan kepada USACE , dengan menggunakan yuridiksi atau aturan local. Hal ini juga sudah diatur dalam undang-undang Negara mengenai pengeluaran keuangan Negara kepada pihak swasta ,maupun pemerintah dalam pelaksanaan proyek bersama untuk kepentingan nasional. Selain proyek yang berkaitan dengan kepentingan nasional , corps zeni beserta pemerintah daerah juga banyak melaksanakan proyek yang diminta oleh pihak swasta yang rata-rata telah mempunyai investasi pengembangan daerah pantai. Dikarenakan dalam pelaksanaannya selain sebagai badan pelaksana ,corps zeni beserta pemerintah daerah juga mempunyai asistensi pengawasan terhadap hal-hal yang sudah ditetapkan dalam aturan pemerintah mengenai pengelolaan daerah pantai sehingga pengembangan yang dilaksanakan dipastikan tidak menimbulkan efek yang buruk dalam stabilitas keamanan daerah pantai. Pemerintah pusat dan daerah memberikan izin kepada pihak swasta dalam pengembangan daerah pantai akan tetapi mereka juga yang memutuskan mengenai aturan dan batasan pengembangan dan hal ini dilaksanakan melalui USACE dan kegiatan asistensi pengawasan yang lain.

 

 

Foto udara salah satu siteplan yang terkena dampak badai

 

 

Dalam pelaksanaan program ini walaupun atas dasar permintaan pemerintah daerah maupun swasta , dalam pendanaannya disesuaikan dengan aturan kongres atau pemerintah pusat. Setiap proyek dapat dilaksanakan dengan melalui studi dimana dapat memberikan efek positif dan rasio keuntungan yang tetap. Dalam pelaksanaannya tidak jarang dari keuntungan didapat oleh USACE sebagai pengganti biaya operasional dan keuntungan murni ,akan tetapi tetap berpedoman bahwa tujuan proyek ini untuk melindungi dan mengembangkan property dan stabilitas keamanan daerah pantai dan danau.

Dam Safety

Di Amerika , Corps Zeni merupakan badan nomor satu dalam pengembangan criteria keamanan dan efektifitas DAM . UCASE juga banyak mendapatkan permintaan untuk melaksanakan asistensi pengecekan dan pengawasan pada berbagai DAM yang dibangun oleh pemerintah pusat ,daerah maupun pihak swasta.

 

Water Supply

USACE pertama kali melaksanakan suplai sumber daya air pada tahun 1850 an ,dimana kita melaksanakan pembuatan aquaduk yang sampai sekarang masih digunakan sebagai sumber air di Washington DC. Dimana dalam pembuatan aquaduk ini juga dibangun 2 sistem purifikasi air bersih, untuk dialirkan untuk kebutuhan system perairan local. Pada tahun 1958 telah dikeluarkan aturan dimana kota dan industri dapat menggunakan asistensi pemerintah dalam pengadaan air yang dalam hal ini banyak dilaksanakan oleh corps Zeni. Dan dewasa ini USACE telah melaksanakan pengaturan suplai air yang kurang lebih untuk 115 kota dan memenuhi kebutuhan sekitar 10 juta penduduk. Sekarang system suplai air oleh USACE sendiri juga banyak diminita oleh pengembang pertanian.

SUPPORT TO OTHER AGENCIES ( Melaksanakan asistensi bantuan tekhnik )

Selain melaksanakan pekerjaan bantuan militer maupun program pekerjaan sipil, USACE juga melaksanakan bantuan asistensi tekhnik kepada lebih dari 60 badan federal ,pemerintah pusat , dan daerah. Kesemuanya dilaksanakan di bawah program Interagency and International Support. Bantuan yang diberikan oleh USACE antara lain meliputi pembersihan limbah beracun , pelaksanaan konstruksi untuk badan antariksa nasional ,pembuatan fasilitas untuk badan imigrasi Negara dan pengawasan obat di berbagai wilayah. Untuk ke tingkat internasional corps juga diminta untuk melaksanakan pembekalan dan pelattihan serta asistensi tekhnik perairan di Amerika selatan ,asistensi Jembatan di Bulgaria ,asitensi penanggulangan gempa di Jepang ,serta survey di Bangladesh.

 

 

 

Salah satu kantor perwakilan USACE di  IIS

 

 

REAL ESTATE ( Perumahan )

Asistensi zeni dalam hal ini adalah melaksanakan manajemen pelayanan kebutuhan perumahan ( survey, perencanaan dan control ,manajemen proyek ,penyediaan lahan ) untuk personel militer maupun pegawai negeri sipil di Angkatan Darat dan Angkatan Udara ,dan beberapa badan federal sesuai permintaan.

USACE juga mengatur kegiatan ini melalui Contingency Real Estate Support Team ( CREST ) , dimana mempunyai asistensi tekhnik pelayanan kebutuhan perumahan pada saat operasi kontijensi serta kondisi darurat nasional.

Dalam hal ini USACE juga merupakan badan ekskutif dari Departemen Pertahanan dalam pelaksanaan program Dephan seperti Recruiting Facilities Program , Homeowners Assistance Program ,dan Defense national Relocation Program.

Logo USACE klasik yang menggambarkan tentara Zeni dengan membawa cangkul portable dan terdapat tulisan  “ Kita Bersihkan dan Amankan Jalan “ atau mengandung makna bahwa Zeni merupakan pasukan pelopor yang menjadi tumpuan dala operasi militer karena kemampuan membersihkan medan yang akan dilalui pasukan lain.

MISSION

The United States Army Engineer School ( USAES ) melaksanakan pelatihan prajurit dan kadet , pegwai negeri sipil , pegawai tekhnik kepemerintahan dan multinasional ( JIIM ) , pengembang tekhnik , dan memberikan asistensi pelayanan personel dan advokat tekhnik untuk mendukung Manuver Support Center ( MANSCEN ) dan juga melaksanakan pengembangan  konsep tekhnik militer  , doktrin ,organisasi ,material ,dan kapabilitas tekhnik zeni untuk mendukung dan menyediakan program Full Spectrum Engineer Capabilities bagi operasional Angkatan Darat dan Negara.

VISI

-          Sebagai pusat pengembangan tekhnik zeni untuk mendukung Joint Interagency , Intergovernmental , dan misi Multinasional secara simultan , sehingga dapat memenuhi kapabilitas dalam spektrum misi Zeni.

-          Secara kontinyu meyediakan pembentukan standar prajurit zeni dan berkoordinasi dengan US Army Maneuver Support Center untuk mengembangkan dan mengintegrasikan kapabilitas dalam hal doktrinisasi , organisasi , pelatihan , material ,kepemimpinan dan pendidikan , personil dan fasilitas , dan penelitian pengembangan masa depan.

-          Menyediakan pelatihan terbaik dalam tekhnik zeni militer untuk melayani militer dan Negara.

-          Menyediakan dan resimen zeni dengan tekhnik dan taktik zeni yang provision ,baik secara langsung di prajurit dan unsur pimpinan yang handal.

-           

ORGANISASI

Dibawah ini terdapat bagan organisasi US Army Engineer School :

         

 

Sekolah Zeni ini menyelenggarakan pendidikan Kursus Produksional Prime Power ,yaitu kursus tahunan yang ditujukan untuk prajurit yang masih aktif di Angkatan Darat ,serta prajurit dari Angkatan Laut. Selama pendidikan setiap prajurit mendapatkan berbagai pelatihan tentang tekhnik Zeni dan pada saat kelulusan setiap prajurit Angkatan Darat akan mendapatkan sertifikat MOS 52E20 dan yang berasal dari Angkatan Laut akan mendapat sertifikat NEC 5633. Selama satu tahun pendidikan , pelajar akan melalui 30 semester dengan system kredit semester pelajaran teori serta ditambah pengetahuan dan keahlian yang berhubungan dengan kelistrikan termasuk di dalamnya instalasi listrik ,operasional listrik ,dan maintenance distribusi pengadaan listrik medium hingga besar. Khusus untuk kelistrikan akan mendapatkan sertifikat MOS 52E30 BNCOC dan MOS 210A WOAC.

Salah satu logo jaringan info pendidikan zeni. Salah satu kegiatan USAES dalam pelatihan siswanya

 

George Washington telah membentuk corps perwira zeni pertama pada tanggal 16 juni 1775 , pada saat revolusi amerika , dan para ahli tekhnik dan perwira zeni ini telah melaksanakan tugas di berbagai perang Amerika. Lalu Angakatan Darat menindak lanjuti hal ini mulai mengembangkan Corps Zeni  sebagai satuan atau corps tersendiri di militer pada 16 maret 1802 dan pada saat itu Corps Zeni mendapatkan pekerjaan pertama secara resmi dari Angkatan Darat untuk bertanggungjawab terhadap pembangunan U.S Military Academy di West point

Rencana pembangunan Military Academy di West Point.

Sejak saat itu USACE banyak mendapatkan tugas baik dari Angkatan Darat maupun pemerintah dalam melaksanakan berbagai program pengembangan infrastruktur Negara. Selama abad ke 19 , USACE sudah banyak melaksanakan pekerjaan pembangunan daerah pantai ,survey pembuatan jalan Negara dan sungai , melaksanakan asistensi navigasi kelautan , melaksanakan pemetaan wilayah barat , dan berbagai pembanguna konstruksi gedung dan monument milik pemerintah.

Sejak awal banyak para politisi di pemerintahan pusat menggunakan USACE selain dalam pekerjaan militer juga untuk pekerjaan sipil ,seperti contohnya perluasan wilayah amerika maka dibutuhkan pemetaan di wilayah yang belum terpantau oleh karenanya dibentuklah Direktorat Topografi sendiri oleh pemerintah pusat yang selama 25 tahun melaksanakan pekerjaan di luar USACE dari tahun 1838 sampai 1863. Yang akhirnya oleh Angkatan Darat ditutup dan dimasukan dalam salah satu suborganisasi USACE. USACE pada saat itu juga banyak melaksanakan pembangunan gedung pemerintah ,pelabuhan nasional , dan pemetaan ulang bagian Negara.

Pada abad ke 20 , USACE telah memimpin dalam pelaksanaan program penanggulangan banjir dan berbagai program pekerjaan sipil , selain itu dalam hal tekhnik hidroenergy dan rekreasi USACE juga telah membuat berbagi inovasi yang belum bisa dicapai pihak sipil.

Pada tahun 1941 USACE juga melaksanakan pembangunan fasilitas perumahan di Angkatan Darat dan Angkatan Udara , selam perang dingin USACE juga melaksanakan pekerjaan tekhnik sipil untuk membantu berbagai sekutu Amerika . Selain itu di dalam negeri USACE juga melaksanakan pembangunan konstruksi NASA dan jaringan komunikasi Negara . USACE secara kontinyu juga melaksanakan penelitian dan pengembangan sumber daya air ,konstruksi ,dan mendukung aktifitas militer.

Pada akhir tahun 1960 USACE memimpin dalam kegiatan perbaikan dan pengembangan lingkungan. Pada saat ini banyak pekerjaan dilaksanakan termasuk dalam pengembangan daerah rawa dan basah ,restorasi lingkungan dan perbaikan lingkungan dalam instansi militer.

Setelah perang dingin selesai kebanyakan USACE mulai mengembangkan kegiatan untuk mendukung militer dan Negara di era baru.Kebanyakan pekerjaan dilaksanakan dalam hal –hal rekontruksi dan mendukung program pemerintah dalam memerangi terorisme seperti mendukung kegiatan militer di Iraq dan Afganistan. Dan pada saat ini USACE juga banyak melaksanakan kegiatan dalam pemenuhan kebutuhan militer dan Negara secara langsung maupun tidak langsung.

There is a vigorous commitment on the part of each member of our team to integrity, quality, professionalism and caring.

We see ourselves as

– A vital part of America’s Army…

– Proud of our past…

– Building for the future…

– Providing quality, responsive engineering services…

– To support the Nation in peace and war

 

Demikian sedikit informasi yang dapat dirangkum oleh penulis mengenai U.S. Army Corps of Engineer ,semoga dapat menjadikan acuan dan literatur yang dapat dipergunakan untuk memajukan Korps Zeni TNI Angkatan Darat. Lepas dari itu semua tentunya banyak kesalahan baik dalam penyediaan informasi maupun penulisan, selanjutnya mohon koreksi untuk ke depannya agar lebih baik. Terimakasih.

 

Medan , 31 Desember 2008

Letda.Czi.Arie Yuhandana

NRP 11050055220884

 

 

 

 

 

 

Daftar Pustaka :

 

-          USACE Website ,2008

 

-          US Army relevant website , 2008

 

-          USACE Blogsite , 2008 


 

Undangan kepada seluruh lulusan akmil 2005

•Februari 26, 2009 • Tinggalkan sebuah Komentar
 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.